BILA DIPANGGIL MEREKA MENYAHUTINYA…

BILA DIPANGGIL MEREKA MENYAHUTINYA…

PERISTIWA PERANG HAMRA’ UL-ASAD

Menurut Ibnu Ishak, yang telah dipetik oleh Dr Ali Muhammad Ash-Shalabi:

“Perang Uhud telah berlaku pada hari Sabtu 15 Syawal. Pada keesokan harinya, yaitu hari Ahad, yaitu 16 Syawal, seorang penyeru Rasulullah menyerukan untuk menghadapi musuh (ada riwayat mengatakan bahawa Rasulullah SAW seusai Shalat Subuh telah menyuruh Bilal mengumumkan kepada segenap kaum muslimin bahawa Rasulullah SAW memerintahkan mereka untuk keluar menyongsong musuh). Yang dizinkan ikut serta oleh Rasulullah SAW hanyalah mereka yang telah ikut serta dalam Perang Uhud pada hari Sabtu (kelmarinnya). Kepergian Rasulullah SAW hanya ingin menakut-nakutkan musuh dan menyatakan bahawa apa yang telah menimpa mereka tidak menyebabkan mereka lemah untuk mengejar musuh mereka.

Dr Abd Karim Zaidan juga telah mencatatkan dalam bukunya ‘Al-Mustafad min Qashash Al-Qur’an:

“…Sa’ad bin Muadz selaku salah seorang pemimpin di kalangan Anshar menemui kaumnya dan menggerakkan (mobilisasi) mereka untuk keluar sedangkan semua mereka dalam keadaan luka.

Beliau berkata: “Sesungguhnya Rasulullah SAW memerintahkan kalian untuk menentang musuh kalian!

Usaid bin Hudhair, yang hendak mengubati tujuh luka di tubuhnya, berkata: “Kami mendengar dan taat kepada Allah dan Rasul-Nya”. Diapun mengambil senjatanya dan meninggalkan ubatnya lalu bergabung dengan Rasulullah SAW.

Bani Salamah keluar dengan empat puluh orang perajurit yang semuanya masih luka, antaranya Ath-Thufail bin An-Nu’man dengan 13 luka dan Al-Harits bin Ash-Shamah dengan 10 luka. Mereka sampai di hadapan Rasulullah SAW. Apabila mereka sampai di hadapan Rasulullah SAW Baginda berdo’a: “Ya Allah, kasihanilah (ampunilah) Bani Salamah”

Dr Ali Muhammad Ash-Shalabi telah memetik

“Sesungguhnya seorang lelaki dari sahabat Rasulullah SAW berasal dari Bani Abdul Asyhal yang telah menyertai Perang Uhud berkata: ‘Kami telah menyertai Perang Uhud bersama Rasulullah SAW, aku dan saudaraku pulang (dari Uhud) membawa luka. Ketika petugas Rasulullah SAW menyeru untuk keluar menyongsong musuh, aku katakan kepada saudaraku: ‘Apakah akan layak bagi kita bagi kita tidak ikut serta dalam peperangan bersama Rasulullah SAW? Lukaku agar ringan berbanding dengan luka saudaraku. Jika ia merasa sakit, maka akan menggendongnya (di belakangku). Kami berjalan perlahan untuk menyusul hingga sampai ke tempat kaum Muslimin berada’”.

Melihat peristiwa Perang Hamra’ Ul-Asad saya terasa sangat malu kepada Allah SWT kerana pada usia lanjut ini sering kali terbit lintasan-lintasan hati ingin memohon keuzuran dari aktiviti-aktiviti yang boleh memanfatkan diri dan Islam.
Ya Allah, ampunilah dosa hamba-Mu yang lemah ini. Tetapkanlah hati di atas jalan yang penuh barakah ini. Jadikan hati ini merasakan nikmat memberikan apa juga sumbangan kepada Islam dan Umatnya. Tinggikanlah himmahku dan kuatkan iradahku. Janganlah Engkau himpunkan aku dalam kalangan mereka yang selalu meminta keuzuran dari berperanan untuk Deen-Mu”

MARILAH KITA AKHIRI TAMRIN RAMADHAN DENGAN BERTAUBAT BERSUNGGUH-SUNGGUH

Ramadhan bagi tahun ini hanya tinggal beberapa hari saja lagi.  Marilah kita berusaha bersungguh-sungguh untuk mendapat salah satu dari janji Allah SWT kepada mereka yang bersungguh-sungguh melalui aktiviti ubudiyyahnya di sepanjang Ramadhan, yaitu keampunan dosa.  Mendapat keampunan dosa dari Allah SWT adalah salah satu perkara yang terutama dalam kehidupan muslim.

Para sahabat dan tabi’in, dan mereka yang mendahului kita dalam Islam dan Iman sentiasa memperbaharui taubat mereka dan sentiasa berusaha untuk mendekatkan diri dengan Allah SWT melalui taubat.

Sebagaimana yang kita telah sedia maklum, tidak sesuatu yang lebih memudharatkan dunia, lebih-lebih lagi akhirat kita selain dari dosa.

Ada di kalangan kita yang merasai diri terlalu kotor.  Diri terlalu jauh dengan Allah SWT sehingga menyangkakan bahawa Allah SWT

Dari Abi Thawil Syathbul Mamdud bahwa ia mendatangi Nabi Saw dan bertanya:

“Apakah orang yang telah melakukan segala dosa seluruhnya, dan tidak ada suatu dosa apapun yang tidak pernah dilewatkannya, baik dosa yang kecil mahupun yang besar telah ia lakukan, apakah ia masih terbuka taubat baginya?”

Rasulullah SAW bersabda: “Apakah engkau telah masuk Islam?”,

Maka aku bersaksi bahwa tidak ada tuhan selain Allah, dan bahwa engkau adalah Rasulullah SAW”.

Rasulullah SAW bersabda: ” Lakukanlah kebaikan, dan tinggalkanlah seluruh keburukan, niscaya Allah SWT akan menjadikan itu semua sebagai kebaikan”.

Orang itu kembali bertanya: “Apakah itu termasuk dengan perbuatan-perbuatan burukku yang lalu?”.

Rasulullah Saw menjawab: “Ya”.

Orang itu mengucapkan: Allah Akbar!, dan ia terus bertakbir (sambil berjalan) hingga tubuhnya tidak terlihat oleh kami.

(Hadits diriwayatkan oleh Al Bazzar, dan Thabrani, dan lafazh hadits itu adalah riwayatnya. Dan isnadnya adalah jayyid dan kuat. (Al Haitsami berkata: (10/202) hadits ini diriwayatkan oleh Thabrani dan Al Bazzar dengan riwayat yang sama. Dan para perawi Bazzar adalah sahih, selain Muhammad bi Harun Abi Nasyith, dia adalah tsiqat.).

SURAH AZ-ZUMAR AYAT 53

۞ قُلْ يَا عِبَادِيَ الَّذِينَ أَسْرَفُوا عَلَىٰ أَنفُسِهِمْ لَا تَقْنَطُوا مِن رَّحْمَةِ اللَّهِ ۚ إِنَّ اللَّهَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا ۚ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ

“Katakanlah (wahai Muhammad): “Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani”
(Surah Az-Zumar (39): Ayat 53)

Antara paling menarik penjelasan ayat di atas adalah yang ditulis oleh Sayyid Qutb, dalam kitab Tafsir Fi Zhilal Al-Qur’an:

“Tiada yang memisahkan di antara yang keterlaluan melakukan maksiat, terjerumus dalam dosa, lari dari keselamatan dan mengikut jalan yang sesat.  Tiada yang memisahkan di antara mereka dan rahmat Allah yang lembut dan bayangannya yang menyegarkan (lembut dan menyegarkan itu adalah rahmat Alah *tambahan) melainkan bertaubat sahaja, yaitu kembali memasuki pintu taubat, di mana tiada pengikut yang akan menahan mereka dan tidak perlu kepada meminta izin untuk memasukinya.

وَأَنِيبُوا إِلَىٰ رَبِّكُمْ وَأَسْلِمُوا لَهُ مِن قَبْلِ أَن يَأْتِيَكُمُ الْعَذَابُ ثُمَّ لَا تُنصَرُونَ

“Dan kembalilah kepada Tuhan kamu dan serahlah diri kamu kepada-Nya sebelum azab menimpa kamu dan selepas itu kamu tidak akan ditolong lagi”

(Surah Az-Zumar (39): Ayat 54)

“Kembali kepada Allah menyerahkan diri kepada-Nya dan pulang semula kepada bayangan keta’atan dan penyerahan diri yang teduh…

Itulah hisab secara langsung di antara hamba dengan Allah.  Dan itulah hubungan secara langsung di antara hamba dengan Al-Khaliq, justeru, barangsiapa dari orang-orang yang menyeleweng, yang ingin kembali kepada Allah, maka silakan bertaubat.

Sesiapa dari penderhaka-penderhaka yang ingin menyerah diri kepada Allah, sila menyerah, silalah datang dan masuk, kerana pintu sedang terbuka dan bayangan yang teduh, lembut, selesa semuanya berada di sebalik pintu ini di mana tiada pengawal dan tiada pula pemeriksa! Silalah kembali kepada Allah.  Silalah bertaubat segera sebelum luput waktunya”

Anak-anak yang anak kasihi hanya kerana Allah SWT! Marilah kita bawa jiwa kita yang rosak, hati yang hampir mati, jika belumpun mati, untuk kembali kepada Allah SWT, Yang Maha Pemaaf dan Maha Penerima Taubat.  Pilih-lah mana-mana waktu malam ini, selepas Tarawikh, sebelum Sahur, renungilah segala suruhan Allah yang telah anda abaikan dan larangan-Nya yang telah anda langgar.  Imbaskan dosa-dosa dan maksiat yang telah dilakukan, terhimpun begitu lama.  Cubalah tangisi dosa-dosamu, bisikkanlah kata-kata kesalan dan kata-kata pemohonan maaf kepada Allah Yang Maha Mendengar dan Maha Mengetahui.

Ya Allah! Engkau Yang telah mencipta dan mengurniakan rezeki kepada diriku ini.  Engkaulah mengetahui setiap dosa yang telah ku lakukan.  Telah bertahun-tahun aku menderhakai-Mu Ya Allah! Pada malam yang penuh keberkatan di bulan yang paling mulia, paling berkat dan bulan yang janjikan keampunan melebihi mana-mana bulan yang lain, ampunilah dosa-dosaku.  Aku menyesal ya Allah! Aku ingin kembali kepada sebagai seorang hamba yang ikhlas dalam ketaatanku kepada-Mu.  Ya Allah! Aku tidak akan mampu berada dalam Neraka-Ku walaupun sedetik masa; aku tidak mampu memakan buah Zaqqum walaupun sebutir.  Aku tidak akan mampu untuk minum air yang mendidih, logam cair serta air danur, walaupun seteguk.

Ya Allah! Ampunilah diriku dan terimalah taubatku!

MENILAI SEMULA KEUNTUNGAN SEBENARNYA DALAM HIDUP INI

Hari ini kita sering menerima ajakan untuk melibatkan diri dalam bidang perniangaan, walaupun secara ‘part-time’. Tarikan kepada keuntungan yang dijanjikan (oleh manusia,yang tidak mampu memastikan janji itu tertunai) sangatlah kuat. Ramai kita sanggup mengerah tenaga dan sisa-sisa masa untuk menyambut seruan kepada perniangaan, walaupun pada masa yan sama kita sudahpun memiliki pekerjaan yang memberikan kita keperluan menyara hidup. Istilah ‘untung’ menghilangkan kepenatan, melenyapkan kesibukan sehingga ‘untung’ ini menjadi ‘dakwah’ kita dan seruan kita. Bila ‘untung’ yang dekat dan nampak jelas di depan mata, maka ajakan kepada ‘untung’ yang jauh semakin kabur dan kurang dirasai keuntungannya. Inilah yang sedang menguji para duat yang sebelum ini telah ditarbiyah untuk melihat keuntungan dengan iman dan dengan mata hati. Sebagai orang tua, hati merasa sedih bila ajakan Allah SWT kepada keuntungan yang benar-benar membawa untung semakin pudar dalam jiwa kita dan kurang menjadi fokus perbualan dalam kehidupan seharian kita.

Kali ini marilah kita merenung sekali lagi pembentangan ajakan dan seruan Allah SWT dan mengajak hati-hati kita agar memilih dakwah dan jihad sebagai jalan hidup kita. Di bawah bayangan kisah aqidah dan janji Allah untuk menegakkan Deen-Nya yang terakhir ini, Al-Qur’an menyeru para Mu’minin yang ditujukan ayat-ayat berikut kepada mereka, juga menyeru para Mu’minin yang datang selepas mereka sehingga Hari Kiamat…Al-Qur’an menyeru mereka kepada satu perniagaan yang paling beruntung di dunia dan di Akhirat, yaitu perniagaan beriman kepada Allah dan berjihad kerana Deen-Nya.

“Wahai orang-orang beriman! Apakah kam suka Aku tunjukkan kepada kamu satu perniagaan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih?

Yaitu kamu beriman kepada Allah dan Rasul-Nya dan berjihad kerana Sabilullah dengan harta benda kamu dan jiwa raga kamu. Itulah yan lebih baik untuk jika kamu mengetahui.

Nescaya Allah ampuni dosa-dosa kamu dan memasukkan kamu ke dalam Syurga-Syurga yang mengalir di bawahnya berbagai-bagai sungai dan menempatkan kamu di kediaman-kediaman yang selesa di dalam Syurga-Syurga ‘Adni. Itulah keberuntungan yang amat besar.

Dan satu lagi kurnia yang disukai kam yaitu pertolongan daripada Allah dan kemenangan yang dekat dan sampaikanlah berita gembira kepada para Mu’minin”

(QS AS-SAFF, Ayat 10-13)

Ayat ini dimulakan dengan seruan atas nama keimanan, “Wahai orang-orang yang beriman”, kemudian diiringi dengan pertanyaan yang menarik kerana Allah sendiri yang bertanya kepada mereka dan menggalakkan mereka menjawab: ‘Apakah kamu suka Ak tunjukkan kepada kamu satu perniagaan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih?

Siapakah yang tidak suka ditunjukkan Allah tentang perniagaan? Sampai di sini ayat inipun berakhir dan kedua-dua penerangan yang menggalakkan itu terputus menunggu jawapan. Kemudian jawapan yang ditunggu-tunggu oleh hati dan telinga itupun datang. “Yaitu kamu beriman kepada Allah dan Rasul-Nya”. Hati merekapun riang mendengar sebahagian jawapan (yang menyebut sifat) yang ada pada mereka, “Dan berjihad kerana Sabilullah dengan harta benda dan jiwa raga kamu”. Itulah maudhu’ pokok yang dibicarakan oleh Surah ini. Ia kemukakan dengan uslub ini dan diulang-ulangkan begini dan ia terangkan dengan ungkapan seperti ini. Allah mengetahui bahawa hati manusia memerlukan keterangan yang berulang-ulang dan beranekaragam dan sentuhan-sentuhan yang menarik seperti ini supaya mereka sanggup memikul tugas yang berat itu, dan ia juga perlu untuk menegakkan sistem hidup Ilahi in dengan mengawalkannya di muka bumi ini. Kemudian ia iringi penjelasan perniagaan itu dengan menyataan memuji kebaikannya. “Itulah yang lebih baik untuk kamu jika kamu mengetahui”

Itulah satu perniagaan yang paling menguntungkan apabila seseorang Mu’min sanggup berjihad dalam hidupnya yang pendek di dunia ini – sekalipun dia kehilangan seluruh hidupnya ini – kemudian dia dibalasi dengan taman-taman Syurga dan tempat-tempat kediaman yang amat selesa dalam satu kehidupan yang penuh nikmat yang abadi. Sebenarnya, “itulah keberuntungan yang amat besar”

 

KITA SANGAT PERLUKAN ALLAH SWT

Hidup ini bagi saya sudah hampir ke penghujungnya.  Sehingga kini, negara ini hanya mengenali satu bentuk pemerintahan sahaja. Rakyat walaupun telah menyedari kerosakan dan kepincangan masyarakat disebabkan penyelewengan majoriti para pemimpin, tetapi rakyat hanya mengenali satu sistem sahaja, diperintah oleh satu kelompok sahaja.  Mereka hajat kepada suatu realiti kehidupan yang lebih baik tetapi mereka tidak berani melakukan apa jua perubahan kerana mereka tidak kenal yang lain, selain dari yang telah memerintah sejak 1957 dan masih terus memerintah.  Walaupun keperitan dan kesakitan yang dilalui hampir tidak mampu ditanggung lagi tetapi apakah yang mampu dilakukan kerana sistem ini sahaja yang mereka kenali.

Kita tidak mempunyai kemampuan untuk mengubah pemahaman dan keyakinan mereka. Tambahan pula dengan serangan media massa yang mengukuhkan kefahaman dan keyakinan mereka.

Marilah kita mengadu kepada Allah SWT sebagai hamba yang faqir, sebagai hamba yang sangat-sangat memerlukan Allah.  Kita tidak punya biaya sebagaimana mereka.  Kita tidak punya media massa sebagaimana mereka.  Kita juga tidak akan akan memilih jalan yang tidak diterima oleh Allah SWT.  Tapi kita wajib yakin bahawa kita punya hubungan dengan Yang Menguasai alam ini dan yang juga menguasai hati manusia.

Janganlah kita masuk ke gelanggang tempur ini dengan ‘kekuatan’ kita kerana kita tidak memiliki kekuatan.  Marilah kita mengadu dan merintih kepada Allah sebagai hamba yang faqir.

Marilah kita bertaubat kepada Allah SWT dengan taubat yang sebenar-benarnya.  Renunglah sungguh-sungguh dosa-dosa yang telah kita lakukan, dan pohonlah keampunan kepada Allah Yang Maha Pengampun dan Maha Penerima Taubat.  Kita bertaubat juga bukan hanya dari dosa tetapi kelalaian kita dalam membantu Islam.

Seterusnya, marilah kita bermunajat kepada Allah sebagai hamba yang faqir. Mengadulah akan kelemahan kita, keterbatasan kemampuan kita, tipu daya dan kerakusan mereka.

Ya Allah! Ya Rahman, Ya Rahim, Ya Malik, Ya Salam, Ya Mukmin, Ya Muhaimin, Ya Aziz, Ya Jabbar, Ya Khafidh, Ya Mu’iz, Ya Muzil, Ya Hasib, Ya Raqib, Ya Qadir,  Ya Zal Jal wa Ikram.

Ya Allah, Yang Maha Mendengar dan Maha Mengetahui, kepada-Mu kami mengadu kelemahan kami.  Kami berdepan dengan kerakusan dan kejahatan mereka yang mahu menjauhkan hamba-hamba dari melaksanakan keadilan dan kebaikan kepada masyarakat dan negara kami. Mereka menipu, mereka memfitnah dan mereka menggunakan kekayaan mereka untuk menjauhkan manusia dari Hidayah dan Taufiq-Mu.  Berikanlah kesabaran kepada kami.  Teguhkan hati kami.  Kukuhkanlah langkah kami.  Ya Allah satukanlah hati kami dan  janganlah Engkau biarkan hati kami pecah atas sebab dunia.  Ya Allah balikkan tipu daya mereka agar kemudharatannya terkena kepada mereka.  Ya Allah Engkau-lah yang menguasai hati manusia.  Bukalah hati kami untuk Hidayah dan Taufiq-Mu dan bukakan juga hati mereka yang masih memusuhi kami.  Bukalah hati mereka dan palingkan mereka dari perjuangan mereka sekarang dan jadikan mereka menyokong perjuangan yang mulia ini.  Ya Allah! Engkau telah membuka hati Umar Ibnu Al-Khattab, Ikrimah bin Amr bin Hisham (Abu Jahal).  Engkau juga telah membuka hati Suhail bin Amr.  Bukalah hati mereka yang masih belum dapat melihat kebenaran.  Kepada-Mu kami mengadu dan kepada-Mu kami menggantungkan harapan kami.

Katakanlah: “Katakanlah, Ya Allah, pemilik kekuasaan (kerajaan) alam buana, Engkau memberi kekuasaan kepada sesiapa yang Engkau suka. Engkau merampas kekuasaan itu dari siapa sahaja yang Engkau mahu. Engkau berkuasa memuliakan dan menghina siapa yang Engkau mahu. Di tanganMu (wahai Allah) segala kebaikan dan kekayaan. Sesungguhnya, Engkau berkuasa untuk berbuat apa sahaja. “

Janganlah (Ya Allah) Engkau biarkan nasib kami ditentukan oleh diri kami sendiri, walaupun kadar sekelip mata atau kadar masa yang lebih pendek dari itu. Wahai Tuhan yang mudah dan cepat memperkenankan permintaan (perkenankanlah)

Engkau lah sebaik-baik sandaran dan sebaik-baik penolong.

Ya Allah, perkenankanlah permintaan ini. Ya Allah restuilah dan sejahterakanlah junjungan kami (Nabi) Muhammad, keluarga dan para sahabat baginda semuanya.

Amin.

DARI TAFSIR FI ZHILAL AL-QUR’AN SURAH AALI IMRAN, AYAT 30

DARI TAFSIR FI ZHILAL AL-QUR’AN

“Pada hari ketika tiap-tiap diri mendapati segala kebajikan dihadapkan (di mukanya), begitu (juga) kejahatan yang telah dikerjakannya; ia ingin kalau kiranya antara ia dengan hari itu ada masa yang jauh…”

Sayyid Qutb dalam memperjelaskan pemahamannya terhadap ayat ini telah menulis:

“Ini adalah satu persemukaan yang menutup segala jalan kepada hati manusia.  Ia mengepungnya dengan tabung amalannya yang baik dan jahat dan ia menggambarkan keadaan dirinya ketika dia berdepan dengan tabung amalan ini, di mana dia berangan-angan – tetapi sayang kini bukan masa berangan-angan – andainya wujud di antara dia dan amalan-amalannya yang jahat yang telah dilakukannya  itu, satu masa yang amat jauh atau wujud di antara dia dan Hari Kiamat itu masa yang amat jauh.   Sedangkan hari itu terus menghadapinya dan memegang lehernya dan masa itu bukan lagi masa menyelamatkan diri dan bukan lagi masa lari.

Kemudian ayat yang berikut menyambung serangan ke atas hati manusia.  Ia mengulangi amaran Allah SWT yang mengingatkan diri-Nya kepada manusia.

“Dan Allah memperingatkan kamu terhadap siksa-Nya..”  

Kemudian Allah mengingatkan rahmat-Nya kepada mereka di dalam amaran itu dan mengingatkan bahawa peluang masih terbuka dan belum luput waktunya.

“Dan Allah sangat Penyayang kepada hamba-hamba-Nya”

Dan di antara bukti kesayangan Allah ialah Dia memberi amaran dan peringatan ini dan inilah bukti bahawa Allah mahukan kebajikan dan rahmat kepada hamba-Nya.

Syeikh Abdul Rahman As-Sa’di dalam tafsirnya ‘Tafsir Al-Karim Ar-Rahman Fi Tafsir Kalam Al-Mannan’ dalam memperjelaskan aya di atas telah menulis:

“Maka apabila seorang hamba mengetahui bahawasanya ia berjalan menuju Rabbnya dan berjuang di dunia ini; dan bahawasanya pastilah ia akan memjumpai Rabbnya dan usahanya, nescaya hal itu memestikan dirinya mengambil sikap hati-hati dan kewaspadaan dari perbuatan-perbuatan yang memestikannya dipermalukan dan disiksa, dan bersiap-siap dengan perbuatan-perbuatan shalih yang menimbulkan kebahagiaan dan pahala.  Itulah sebabnya Allah berfirman:

“Dan Allah memperingatkan kamu terhadap siksa-Nya..”  

yang demikian itu dengan Allah perlihatkan buat kalian sifat-sifat keagungan-Nya, kesempurnaan keadilan-Nya dan kerasnya siksaan-Nya.  Dan di samping pedihnya hukuman-Nya, Allah juga Maha Penyantun lagi Maha Peyayang.  Dan di antara santun dan kasih sayang-Nya adalah bahawa Dia menakut-nakuti hamba-hamba-Nya dan mengingatkan mereka dari kezaliman dan kerosakan, sebagaimana Allah berfirman ketika menyebutkan hukuman-Nya dalam Surah Az-Zumar, ayat 16:

“Demikianlah Allah mempertakuti hamba-hamba-Nya dengan azab itu.  Maka bertakwalah kepada-Ku hai hamba-hamba-Ku”

Saudara/saudari dan anak-anakku yang dicintai! Setiap kali saya membaca ayat 30 Surah Aali Imran ini dan seringkali saya memulakan ceramah saya dengan memperingatkan diri saya dan hadirin hadirat bahawa kita ini pasti akan dikembalikan kepada Allah SWT, sama ada kita bersedia atau tidak; sama ada kita mahu atau tidak mahu.  Yang pastikan Allah SWT akan membawa kita kepada-Nya dan akan menunjukkan segala perbuatan kita semasa hidup kita.  Tidak ada sesuatu perbuatan kita yang terlepas dari pengetahuan Allah dan semuanya akan ditunjukkan kepada kita.

Kita sedang melalui kehidupan kita dalam suasana ‘fitnah’, di masa majoriti anggota masyakarat kita dalam keadaan kebingungan. Sudah sukar untuk mereka pastikan siapa yang berkata benar dan siapa pula yang dusta.  Siapakah yang benar-benar ingin mengajak kita kepada berubudiyyah kepada Allah dan siapa pula yang menjauhkan mereka dari Allah SWT.  Media massa secara umumnya mengajak kita mendustkan kebenaran dan menerima fitnah dan kedustaan.  Mereka yang durhaka kepada Allah ditonjolkan sebagai pemimpin yang akan membawa kita kepada ubudiyyah yang sebenarnya.  Generasi muda semakin jauh dari Allah malah sudah lama terputus dari Allah.  Meninggalkan solat dan Al-Qur’an adalah satu kebiasaan.  Maksiat dan kemungkaran sudah jadi amalan harian yang dibanggakan.

Saudara/saudari dan anak-anak yang dicintai! Setiap detik masa adalah modal yang boleh maraih cinta dan redha Allah SWT tetapi setiap detik usia kita juga akan jadi bahan bukti yang jadi hujah yang menyebabkan kita dihumban ke dalam Neraka.

Setiap ketukan papan kunci kita; setiap imej dan gambar yang kita lihat; setiap ayat yang kita tulis; setiap ‘link’ yang kita ‘share’kan; setiap video/audio akan dibentangkan ke muka kita nanti.  Setiap pujian dan cemuhan serta cacian akan jadi bahan dakwaan Allah di Hari Akhirat nanti.

Gunakan peluang yang masih ada untuk melakukan yang terbaik untuk kehidupan dunia dan kebahagiaan kita di Akhirat.  Ajaklah manusia walaupun seorang untuk menyokong dan mendukung Islam dan keadilan Islam.  Ajaklah mereka yang masih kebingungan untuk melihat dengan ‘mata hati’ apakah kebenaran dan keadilan yang sebenar.  Siapakah yang wajar kita berikan sokongan dan kepercayaan untuk memimpin masyarakat kepada kehidupan yang lebih disukai Allah SWT.

 

Dari Tafsir Fi Zhilal Al-Qur’an

“Nuh berdo’a: Wahai Tuhanku, tolonglah aku, kerana mereka mendustakan aku”

(QS Al-Mukminun: 26)

Sayyid Qutb telah menulis:

“Manusia yang telah jumud seperti ini, sedangkan kehidupan terus menuntut perubahan  sesuai dengan hukum Qudrat yang sempurna, maka orang-orang seperti mereka ini menjadi penghalang.  Dalam keadaan seperti ini hanya ada dua pilihan, yaitu menerobos penghalang dihancurkan atau  kehidupan mereka dibiarkan dalam kebekuan, pada hal roda kehidupan terus bergerak.  Peristiwa pertama pada kaum Nuh.  Kerana mereka merupakan generasi awal umat manusia dan baru mengawali langkahnya, maka Allah mengkehendaki mereka mesti dimusnahkan dari alam ini untuk memulai kembali dengan generasi baru yang lebih baik.

“Lalu Kami wahyukan kepadanya: ‘Buatlah bahtera dengan pengawasan serta kawalan Kami, dan dengan panduan wahyu Kami (tentang cara membuatnya); kemudian apabila datang hukum Kami untuk membinasakan mereka, dan air memancut-mancut dari muka bumi (yang menandakan kedatangan taufan), maka masukkanlah ke dalam bahtera itu dua dari tiap-tiap jenis haiwan (jantan dan betina), dan bawalah ahlimu (dan pengikut-pengikutmu) kecuali orang yang telah ditetapkan hukuman azab atasnya di antara mereka (disebabkan kekufurannya); dan janganlah engkau merayu kepada-Ku untuk menolong kaum yang zalim itu, kerana sesungguhnya mereka akan ditenggelamkan”

(QS Al-Mukminun: 27)

Demikianlah ketetapan Allah berlaku dalam usaha membersihkan jalan dakwah dari berbagai rintangan agar kehidupan selalu dapat berjalan pada jalurnya yang tetap.  Maka di saat umat manusia pada masa Nuh menyeleweng dan menjadi jumud, layaknya sebuah pohon yang pertumbuhannya dirosakkan oleh serangan perosak, maka ia menjadi layu, lemah dan daunnya mengecil.  Ubat untuk penyakit ini adalah badai banjir yang menghancurkan semuanya dan membersihkan tanah.  Dengan begitu, benih yang baru dapat ditanam kembali dalam kehidupan yang sihat.  Ia akan tumbuh dengan bersih.  Kemudian berkembang dan menjadi besar hingga saat yang ditentukan.

“Lalu Kami wahyukan kepadanya: ‘Buatlah bahtera dengan pengawasan serta kawalan Kami, dan dengan panduan wahyu Kami (tentang cara membuatnya)…”

Bahtera adalah alat untuk menyelamatkan diri dari banjir, dan menjaga benih kehidupan yang sihat agar kelak dapat tumbuh dalam keadaan baru.  Allah mengkehendaki Nuh membuat bahtera dengan tangannya sendiri.  Kerana, setiap manusia mesti mengupayakan sendiri segala sarana, dan mengeluarkan upaya lainnya sesuai dengan kemampuannya supaya mendapat pertolongan dari Rabb-nya.  Pertolongan Allah tidak akan datang kepada orang-orang yang bermalas-malasan dan duduk tenang, sekadar menanti, tanpa mahu berbuat apa-apa selain usaha menunggu!

Allah mentakdirkan Nuh sebagai Bapa Manusia Kedua.  Itulah sebabnya, Allah mendorongnya untuk mengusahakan sarana yang diperlukan.  Di samping itu, Allah selalu menjaganya dan mengajarnya cara-cara membuat bahtera, supaya ia memperoleh hasil sempurna dan kehendak Allah dapat diwujudkan.

Allah menjadikan Nuh sebagai tanda untuk memulai operasi pembersihan total di muka bumi.

Saudara/saudari serta anak-anak yang dikasihi.  Kita perlu menyediakan untuk generasi baru satu tapak yang kukuh dan subur untuk mereka membangunkan tamaddun Islam.  Kita perlu menggunakan segala segala sarana untuk melakukan perubahan yang besar dan perubahan yang mampu menyediakan tapak ini.  Golongan saya dah ramai dipanggil pulang oleh Allah SWT dan sebahagiaan kami sedang menunggu hari untuk dipanggil.  Marilah kita buat yang terbaik untuk generasi yang mendatang.  Bila suasana kebebasan dan kemerdekaan dapat kita wujudkan, maka generasi mendatang akan menikmati suasana keimanan dan keIslaman.  Suasana merubah dan merdeka ini perlu dilakukan sekarang bukan ditangguh-tangguh lagi, dengan apa jua alasan.  Hari memberi alasan sudah berlalu.  Anak-anak dan saudara/saudari kita berhajat kepada kemerdekaan ini.  Gunakanlah segala sarana, khususnya suara dan tangan kita untuk menggerakkan perubahan.  Allahu Akbar Walillahi hamd!

INILAH REALITI HIDUP KITA (1)

Salam.  Saudara/saudari serta anak-anak yang dicintai kerana Allah SWT.  Marilah kita merenung realiti zaman kita ini.  Kita sedang melalui satu fasa hidup yang perit kerana secara umumnya telah hilangnya keberkatan hidup kerana dosa dan kesalahan yang telah dilakukan mereka yang sebelum kita dan disebabkan oleh dosa kita yang terus menerus melakukan dosa dan kesalahan yang sama.

Mata kita masih dapat melihat tetapi mata hati kita sudah lama kabur jika belumpun buta lagi.  Marilah kita merenung hadits di bawah ini, yang telah dijelaskan oleh para ulamak sebagai antara punca masalah kita.  Renungilah dengan mata hati dan lakukanlah sesuatu sebelum Allah SWT tidak mahu mendengar doa kita lagi akibat kita telah melupakan Allah SWT dan mengikut kehendak manusia.

Rasulullah SAW telah bersabda:

“Bagaimana jadinya kamu nanti, apabila golongan wanitamu telah durhaka, pemuda-pemudamu telah berbuat fasiq, dan kamu tidak mau berjihad lagi.”

Para sahabat bertanya, “apakah yang demikian akan terjadi ya Rasulullah?”

Rasulullah menjawab, “Demi Rabb, yang diriku dalam genggaman-Nya, bahkan yang lebih dari itu akan terjadi.”

Sahabat bertanya, “Apakah yang lebih dari itu lagi yaRasulullah?”

Rasul menjawab, “Bagaimana jadinya kamu, kalau kamu tidak lagi mengajak kepada yang ma’ruf dan tidak lagi melarang yang munkar.”

Sahabat bertanya, “Apakah yang lebih dari itu lagi ya Rasulullah?

Rasul menjawab, “Bagaimana jadinya kamu, kalau yang ma’ruf sudah kamu lihat sebagai kemunkaran dan sebaliknya yang munkar sudah kamu lihat sebagai barang yang ma’ruf”

Sahabat bertanya, “Apakah yang demikian itu akan terjadi ya Rasulullah?”

Rasulullah menjawab, “Demi Rabb, yang diriku dalam genggaman-Nya, bahkan yang lebih dari itu akan terjadi.”

Sahabat bertanya, “Apakah yang lebih dari itu lagi ya Rasulullah?

Rasul menjawab, “Bagaimanakah jadinya kamu, apabila kamu telah memerintahkan orang-orang berbuat munkar dan sebaliknya orang telah kamu larang berbuat ma’ruf”

Sahabat bertanya, “Apakah yang demikian itu akan terjadi ya Rasulullah?”

Rasulullah menjawab, “Demi Rabb, yang diriku dalam genggaman-Nya, bahkan yang lebih dari itu akan terjadi.”

Sahabat bertanya, “Apakah yang lebih dari itu lagi ya Rasulullah?

Rasul menjawab, “Nanti Allah akan berfirman, ‘Demi diri-Ku, Aku bersumpah sungguh-sungguh akan Aku timpakan kepada mereka bermacam berupa berbagai bencana, sehingga yang paling lembut hatinya akan merasa gelisah menjadi terhairan-hairan’”.

(HR Ahmad)

BERATNYA BILA MENULIS MENGENAI AKHLAK DAN TAZKIYATUN-NAFS

Syeikh Yusof Al-Qaradhawi telah menulis dalam bukunya ‘Jalan Menuju Allah’ yang menggambarkan sukarnya seseorang itu menulis mengenai tarbiyah dzatiyah; tazkiyatun-nafs dan akhlak terpuji. Kita rasa lebih selesa menulis mengenai kerosakan akhlak remaja hari ini; runtuhnya sistem kekhalifahan dan dagangnya Islam hari ini.  Kita selesa melihat cacatnya akhlak orang dan jauhnya muslim hari Islam yang sebenarnya.  Bila kita berbincang mengenai hati yang rosak, hati yang mati akibat dosa mata kita dengan segera melihat dan menggambarkan seseorang atau kelompok manusia yang ada dalam masyarakat.  Justeru, mungkin pertemuan-pertemuan kita sangat kurang membincang dan meneliti pembangunan ruh, jiwa dan akhlak kita kerana pemimpin pertemuan jarang meneliti tajuk-tajuk ini atau kita rasakan tidak mampu kerana dia amat mengenali dirinya yang penuh dengan keaiban diri dan kecacatan akhlak.

Renungilah kata-kata Al-Qaradhawi:

“Sebenarnya yang menghambat saya untuk menulis masalah suluk (perilaku/akhlak) ini sepengetahuan saya adalah bahawa diri saya belum maksimum dekat dengan Allah SWT. Saya masih lalai dalam mengerjakan ketaatan kepada Allah SWT.  Saya juga menyedari bahawa kedua-dua sayap saya tidak dapat terbang lagi di udara yang tinggi ini.  Kalau keadaan diri saya seperti itu, bagaimana mungkin saya akan menceburkan diri dalam lautan yang luas yang saya sendiri tidak pandai berenang di dalamnya dan saya juga tidak mampu menyelam ke dalamny?

Apabila di sini saya memiliki kelebihan padahal kelebihan ini adalah hanya milik Allah semata maka sebenarnya saya mengenali diri saya secara baik.  Dengan kaedah apapun ia tidak akan dapat menipu saya untuk mencari pembohongannya dan menyingkap kesalahannya.  Oleh kerana itu saya tidak akan terlena terhadap pujian manusia kepada diriku yang memang sengaja dimunculkan oleh diriku sendiri.  Saya juga tidak akan terlena terhadap sanjungan mereka kepada diriku kerana manusia itu hanya dapat berinteraksi dengan yang zahir sahaja.  Mereka tidak dapat berinteraksi dengan yang batin.  Mereka hanya dapat berinteraksi dengan kulit sahaja, tetapi tidak mampu berinteraksi dengan isi.  Mereka hanya mampu berinteraksi dengan tepinya sahaja tetapi merek tidak ada kuasa berinteraksi dengan kedalamannya.

Saya merasa malu terhadap diri sendiri demi Allah lantaran mereka menyandarkan kepada saya sifat-sifat yang semestinya saya tidak layak menyandang sifat-sifat tersebut.  Dan ini termasuk indahnya Allah menutup aib hamba-hamba-Nya.  Betapa indahnya apa yang diungkapkan oleh Abu Athiyah:

“Allah telah melakukan kebaikan kepada kami kerana kesalahan-kesalahan kami tidak semerbak baunya .  Ternyata apa yang ditutupi pada diri kami di hadapan-Nya kelak akan dibongkar”

Ibnu Athaillah juga berkata:

“Apabila seorang mukmin dipuji, maka dia akan merasa malu kepada Allah kerana dia disanjung dengan suatu sifat yang dia tidak menyaksikan sifat itu terdapat pada dirinya!”

“Apabila sanjungan itu ditujukan kepada dirimu, padahal kalian tidak berhak dengan sanjungan itu, maka sanjungilah Allah SWT yang memang Dia berhak dengan sanjungan itu!”

Ada ungkapan munajat se orang hamba kepada Rabb-nya, yang sangat ku hajati untuk mengungkap selalu dalam munajatku juga:

“Mereka menyangka diriku baik, padahal diriku tidaklah baik;

Kerana aku sebenarnya adalah seorang hamba yang sering berbuat zalim (terhadap diriku sendiri) sebagaimana yang Engkau ketahui;

Engkau menutupi semua aib diriku dari pandangan mereka;

Akibatnya, mereka mencintaiku, padahal tidak layak untuk dicintainya;

Hanya kerana mereka menyerupakan diriku dengan orang lain! (yang memang sebenarnya baik dan selayaknya dicintai);

Kerana itu, janganlah Engkau membongkar aibku di antara mereka besok (pada) Hari Kiamat;

Jadikanlah aku, wahai kekasihku, berada di Padang Mahsyar kelak apa adanya”

Ya Allah, Yang Maha Mengetahui segala yang ada dalam hatiku! Engkau mengetahui setiap dosa dan maksiat yang telah aku lakukan.  Engkau Yang Maha Mengetahui ikhlasnya hatiku bila aku beramal atau amal itu tercemar disebabkan oleh riya’.  Ya Allah! Aku bersyukur kepada-Mu kerana menutupi semua aibku dan tidak membongkarkannya.  Justeru, tolonglah rahsiakan segala aibku hanya antara aku dengan-Mu dan tolonglah jangan bongkarkan aib-aib diri ini di depan manusia sama ada di dunia lebih-lebih lagi di Akhirat.

Ya Allah! Berikan ilmu kepada kami dan berikanlah kekuatan kepada diri kami untuk menyucikan diri kami dan janganlah biarkan diri kami masih banyak dosa yang belum diampuni ketika Engkau mematikan kami.

Kepada anak-anak ana di KTD, insya Allah kita akan bertemu di KTD pada hari Isnin yang akan datang ini.  Diriku ini amat merindui kalian dan kalian adalah hiburan bagi hati ini.

 

 

HIDANGAN AR-RAHMAN

Syeikh Khalid Al-jundi dalam bukunya Lautan Al-Fatihah telah membentangkan sebuah hadits yang dikemukakan terjemahannya di bawah ini:

“Sesungguhnya Kitab suci Al-Qur’an ini satu tepi (hujung)nya di tangan Allah, dan tepi (hujung) lainnya di tangan-tangan kalian.  Maka berpegang teguhlah kepadanya (Al-Qur’an), nescaya hidup kalian tidak akan tersesat selama-lamanya”

(HR Ath-Thabrani)

Syeikh Khalid menjelaskan:

“Rasulullah SAW mengundang kita menghadiri ‘majlis’ hidangan (kenduri) Allah yang sangat lazat ini.  Hidangan yang lebih agung, lebih baik dan indah, yang hanya disediakan oleh Allah SWT untuk hamba-hamba-Nya.

Hidangan ini adalah tali ikatan untuk mencapai keselamatan hidup di dunia dan akhirat, satu tepiannya di tangan Allah dan yang selainnya di tangan kita.  Siapa saja yang berpegang teguh kepadanya, mematuhi semua perintah dan menjauhi segala apa yang dilarang oleh Allah, maka ia akan mencapai derajat kehidupan yang sangat mulia di sisi-Nya.  Dan orang yang meninggalkannya (Al-Qur’an), maka ia akan terjatuh ke dalam lembah kehinaan.

Barangsiapa yang berpegang teguh dengannya maka, ia selamat dari siksa api neraka dan akan memperoleh kebahagiaan di dunia mahupun akhirat.  Sebaliknya, barangsiapa yang meninggalkannya, maka ia akan terjatuh ke dalam jurang neraka.

“Ya Allah! Ajarkanlah kepada kami Al-Qur’an ini.  Ingatkanlah kami ketika kami lupa membacanya dan ajarkanlah apa-apa yang ada di dalam Al-Qur’an yang tidak kami ketahui.  Jadikanlah ia sebagai pembela dan penolong kami, bukan yang memberatkan kami di akhirat kelak, serta jadikanlah ia sebagai harta waris bagi kami dan anak cucu kami.  Jadikanlah ia sebagai cahaya penerang hati kami, sebagai penyejuk hati kami dan cahaya yang menerangi kami pada hari kami bertemu dengan-Mu.  Sesungguhnya Engkau adalah sebaik-baik Pelindung dan sebaik-baik Penolong”

SYARAH DO’A RABITHAH (6)

Salam.  Bertemu lagi kita dalam usaha kita untuk mendalami isi kandungan do’a Rabithah agar setiap kali kita membacanya do’a ini tidak hanya ungkapan lisan yang tidak singgah dan meninggalkan kesan mendalam kepada hati kita.  Kita berhajat agar setiap butir kata yang diluahkan adalah ungkapan komunikasi yang dilakukan secara sedar dan faham antara kita dengan Allah SWT.

Seterusnya kita ingin meneliti ungkapan:

“…dan abadikanlah kasih sayang di antara hati-hati ini”

Kita menyedari bahawa salah satu dasar yang terpenting dalam melaksanakan urusan da’wah adalah ukhuwwah dan mahabbah, persaudaraan dan percintaan antara mereka yang telah dipilih Allah SWT untuk berada di atas jalan ini.

Alangkah ruginya kita yang telah memilih hati kita untuk berkasih-sayang dan saling mencintai sesama kita yang memikul urusan da’wah ini, kehilangan cinta ini kerana kita tidak benar-benar berusaha untuk memelihara cinta dan kasih sayang ini.  Ungkapan di atas mengajar kita agar terus memohon kepada Allah SWT supaya mengekalkan kasih sayang antara kita ini walaupun ada ketika atau keadaan tertentu menyebabkan hati ini luka dan merasa ‘jauh’.

Muhammad Lili Nur Aulia telah menulis:

“Kita mesti mampu menjaga kekekalan cinta ini.  Menjaga kekekalan cinta bukan hanya dengan makan-makan, minum dan berkumpul. mungkin saja itu boleh dilakukan tetapi itu sebenarnya tidak menambah kekekalan cinta.

Sebab bertambahnya cinta adalah sebagaimana yang dijelaskan Ibnu Hibban:

‘…Dalam sikap tidak berlebihan, suara rendah, tidak sombong, sentiasa tawadhu’, berusaha meninggalkan perbezaan, tidak membebani saudara dengan pekerjaan yang menumpuk sehingga ia bosan, sebab seperti bayi yang terlalu lama menyusu mungkin lama kelamaan ia juga akan disapih juga oleh ibu kandungnya’

Al-Faruq, Umar bin Al Khattab memberikan satu nasihat: “Janganlah cintamu dijadikan sebagai bebanan, dan jangan jadikan pula marahmu sebagai kehancuran. Kemudian ada yang bertanya: apakah maksudnya? Umar berkata: “Jika kamu mencintai, jangan berlebihan seperti cintanya seorang bayi pada sesuatu secara berlebihan, dan jika kamu marah maka jangan membuatkan kamu senang dengan hancurnya saudara kamu dan celaka”. (HR Bukhari dalam kitab Al Adab)

Saya tertarik kepada catatan Salim A.Fillah dalam bukunya ‘Dalam Dakapan Ukhuwwah’:

“Ketika ku baca firman-Nya: ‘Sesungguhnya tiap mukmin bersaudara’ aku merasa, kadang ukhuwwah tak perlu dirisaukan tak perlu, kerana ia hanya akibat dari iman.

Aku ingat pertemuan pertama kita, akhi sayang, dalam dua saat, dua saat saja aku telah merasakan perkenalan, bahkan kesepakatan itulah ruh-ruh kita yang saling sapa, berpeluk mesra dengan iman yang menyala, mereka telah muwafakat meskipun lisan belum saling sebut nama, dan tangan belum berjabat.

Ya, ku baca bagi firman-Nya: ‘Sesungguhnya tiap mukmin bersaudara’.  Aku makin tahu, persaudaraan tak perlu dirisaukan, kerana saat ikatan melemah, saat keakraban kita merapuh saat salam terasa menyakitkan, saat kebersamaan serasa siksaan saat pemberian bagai bara api, saat kebaikan justeru melukai, aku tahu, yang rombeng (robek) bukan ukhuwwah kita.  Hanya iman kita yang sedang sakit, atau mengerdil mungkin kedua-duanya. Mungkin kau saja tentu terlebih sering, imankulah yang compang-camping.

Ku baca firman persaudaraan akhi sayang, dan aku makin tahu, mengapa di kala lain diancamkan; ‘para kekasih pada hari itu, sebahagiaan menjadi musuh sebahagiaan yang lain, kecuali orang-orang yang bertaqwa”

Dalam hadis Nabi s.a.w bersabda:

“Sesungguhnya dari kalangan hamba-hamba Allah adanya golongan yang mereka bukan para nabi, atau para syahid. Namun para nabi dan para syahid cemburu kepada mereka pada Hari Kiamat disebabkan kedudukan mereka di sisi Allah”.

Para sahabat bertanya: “Wahai Rasulullah! Beritahulah kami siapakah mereka?”. 

Jawab Nabi: “Mereka itu golongan yang cinta mencintai dengan ruh Allah, tanpa ada hubungan kekeluargaan dan bukan kerana harta yang diidamkan. Demi Allah, sesungguhnya wajah-wajah mereka adalah cahaya, mereka berada atas cahaya. Mereka tidak takut pada saat manusia ketakutan, mereka tidak berdukacita ketika manusia berdukacita”.

Lalu Baginda membaca ayat al-Qu’ran: (maksudnya) “Ketahuilah sesungguhnya wali-wali Allah tiada ketakutan untuk mereka dan tidak pula mereka berdukacita” (Hadis riwayat Abu Daud, dinilai sahih oleh al-Albani).

Marilah kita meneropong hati kita dan bertanya kepada diri kita ‘bagaimanakah rasa hati kita terhadap sahabat-sahabat kita yang bersama-sama kita di atas jalan da’wah?  Adakah kita merasai kemanisan dan keindahan persaudaraan dan kecintaan ini? Adalah kita merasa kehadiran saudara kita adalah penghibur ketika kita memerlukan hiburan yang sebenarnya.  Kehadiran saudara yang kita cintai adalah hiburan hati bukan hiburan syahwah yang hanya untuk deria tetapi tidak melunakkan hati.

Marilah kita memohon kepada Allah SWT agar dituangkan ukhuwwah dan mahabbah ke dalam hati kita dan diperkukuhkan dan dikekalkan rasa ukhuwwah dan mahabbah dalam hati kita.  Kita perlu merasakan keperluan atas kita untuk berusaha memupuk ukhuwwah dan mengekalkannya agar kemanisan dan keindahan ukhuwwah tidak lenyap